Emang enak makan gaji buta?

Pernah dengar istilah “gaji buta”? Itu tuh… nerima gaji tapi gak kerja apa-apa. Hmm… kedengarannya enak ya, gak perlu mengeluarkan energi untuk menghasilkan uang. Eits, jangan salah! Bagiku, makan gaji buta tuh gak enaaaak!!! Lho kok?!

Pernahkah Anda membayangkan diwajibkan ke kantor tapi tidak ada di sana gak ada kerjaan? Well, ada aja sih yang bisa dikerjain di kantor, seperti ngenet, chatting, baca majalah, dan tidur

Sedikit curhat, pasca libur Lebaran ini aku harus masuk kantor tanpa ada pekerjaan yang harus dilakukan di sana. Secara, cuti udah habis, jadi empat hari setelah lebaran kudu masuk. Tapi… apa yang dilakukan di sana? NOTHING!

Kok bisa? Yeah… bisa aja! Ketika job desk-mu ‘dicabut’ tapi hak-hakmu tidak, ini akan sangat mungkin terjadi. Dan itulah yang kualami beberapa hari belakangan. Suerrr, rasanya gak enak banged! Ada rasa ‘bersalah’ gitu deh. Sampai terpikir untuk bolos beberapa hari, gak peduli potong gaji. Toh gaji dipotong gk masalah, biar gk jadi makan gaji buta hehehe..

Yang pasti, keputusan mendadak sang bos untuk menutup sementara majalahku ada hikmahnya jugak. Jadi kepikir ‘deg-degan’nya kerja sama orang lain. Secara gak langsung kita jadi tergantung sama orang itu. Jadi gk mandiri gitu lah. Makanya, dari kemarin kepikiran untuk merealisasi rencana bisnis niy… Hehehe, mudah-mudahan terlaksana (amiiiin..).

Well, it’s not the end of the world when (if) you’re fired. And so far, alhamdulillah I’m not fired. Insyaallah majalahku akan tetap terbit, jadi gak akan makan gaji buta terus hehehehe.. Tapi di dunia ini gak ada yang abadi. Tempat kita bergantung cuma Allah, bukan perusahaan, bukan si bos, dll. So, keep on believing that Allah always helps. Rejeki tiap orang itu sama, gak lebih dan gak kurang. Masalahnya adalah sejauh mana kita mengusahakan rejeki itu?

Wallahu’alam bishawab

Advertisements

"Syawalan"

Alhamdulillah udah masuk bulan Syawal (lagi). Selepas puasa satu bulan penuh, mulai berdatangan undangan-undangan pernikahan. Hmmm… pada mulai “Syawalan” rupanya. Jadi inget lagunya Benyamin;

Eh ujan gerimis aje
ikan bawal diasinin
Eh jangan menangis aje
bulan Syawal mau dikawinin 

Hix… Ramadhan segera berlalu…

Perasaan baru kemarin mengawali sahur dan buka puasa… eh, tahu-tahu udah mau malam takbiran aja…  Perasaan Ramadhan ini masih belum maksimal, eh… tahu-tahu udah mau Syawal ajah… Padahal Ramadhan tahun ini berusaha gak mikirin duniawi. Sampe-sampe kue Lebaran dan suguhan buat tamu aja gak kepikiran. Tapi kemaren jadi keingetan juga, gara-gara liat temen kantor ngeborong nastar dan kastengel .

Anyway busway…. Mudah-mudan gue gak termasuk orang yang gagal Ramadhan, na’udzubillah.. Menurut literatur yang gue baca, tanda-tanda gagal Ramadhan antara lain;

1.  tidak bersiap diri menghadapi Ramadhan
2.  mengulur waktu sholat fardhu
3.  malas melakukan ibadah sunnah
4.  enggan berinfak dan sedekah
5.  malas baca Al Qur’an
6.  mudah mengumbar amarah
7.  gemar bicara sia-sia dan dusta
8.  memutuskan tali silaturahmi
9.  menyia-nyiakan waktu
10. khianat terhadap amanah
11. rendah motivasi hidup berjamaah
12. tidak mencintai kaum dhuafa
13. salah memaknai akhir Ramadhan
14. sibuk mempersiapkan Lebaran

Ironis memang. Di masa Rasulullah dan para sahabat, ketika Ramadhan akan segera berakhir, Rasul dan para sahabat menangis tersedu-sedu. Mereka semua merindukan Ramadhan dan semua keberkahan yang ada di bulan suci ini. Pada masa itu, masjid-masjid begitu ramai di penghujung Ramadhan. Tapi apa yang terjadi di masa ini?

Barisan shalat tarawih semakin berkurang seiring bertambahnya hari Ramadhan. Penghujung Ramadhan masjid sepi, justru pasar dan mall yang penuh sesak. Sangat ironis…

Well, apa pun yang terjadi selama Ramadhan, itulah cerminan upaya kita meraih keberkahan Ramadhan… *mode: ngomong sama diri sendiri*

Mudah-mudahan kita layak meraih fajar kemenangan 1 Syawal 1428 H. Semoga kita semua kembali fitrah… amiiin ya rabbal ‘alamin.

mbakje mengucapkan:
Taqabalallahu minna wa minkum,
semoga Allah menerima ibadah kita

MOHON MAAF LAHIR BATIN…

Hix… Ramadhan segera berlalu…

Perasaan baru kemarin mengawali sahur dan buka puasa… eh, tahu-tahu udah mau malam takbiran aja… Perasaan Ramadhan ini masih belum maksimal, eh… tahu-tahu udah mau Syawal ajah… Padahal Ramadhan tahun ini berusaha gak mikirin duniawi. Sampe-sampe kue Lebaran dan suguhan buat tamu aja gak kepikiran. Tapi kemaren jadi keingetan juga, gara-gara liat temen kantor ngeborong nastar dan kastengel .

Anyway busway…. Mudah-mudan gue gak termasuk orang yang gagal Ramadhan, na’udzubillah.. Menurut literatur yang gue baca, tanda-tanda gagal Ramadhan antara lain;

1. tidak bersiap diri menghadapi Ramadhan
2. mengulur waktu sholat fardhu
3. malas melakukan ibadah sunnah
4. enggan berinfak dan sedekah
5. malas baca Al Qur’an
6. mudah mengumbar amarah
7. gemar bicara sia-sia dan dusta
8. memutuskan tali silaturahmi
9. menyia-nyiakan waktu
10. khianat terhadap amanah
11. rendah motivasi hidup berjamaah
12. tidak mencintai kaum dhuafa
13. salah memaknai akhir Ramadhan
14. sibuk mempersiapkan Lebaran

Ironis memang. Di masa Rasulullah dan para sahabat, ketika Ramadhan akan segera berakhir, Rasul dan para sahabat menangis tersedu-sedu. Mereka semua merindukan Ramadhan dan semua keberkahan yang ada di bulan suci ini. Pada masa itu, masjid-masjid begitu ramai di penghujung Ramadhan. Tapi apa yang terjadi di masa ini?

Barisan shalat tarawih semakin berkurang seiring bertambahnya hari Ramadhan. Penghujung Ramadhan masjid sepi, justru pasar dan mall yang penuh sesak. Sangat ironis…

Well, apa pun yang terjadi selama Ramadhan, itulah cerminan upaya kita meraih keberkahan Ramadhan… *mode: ngomong sama diri sendiri*

Mudah-mudahan kita layak meraih fajar kemenangan 1 Syawal 1428 H. Semoga kita semua kembali fitrah… amiiin ya rabbal ‘alamin.

mbakje mengucapkan:
Taqabalallahu minna wa minkum,
semoga Allah menerima ibadah kita

MOHON MAAF LAHIR BATIN…

Pertanyaan

Aku tidak hendak mempesonamu
dengan pertanyaan-pertanyaanku

Aku tidak tahu
Karenanya aku bertanya

Aku tidak ingin tersesat
Karenanya aku bertanya

Bogor, 08/10/07

Pertanyaan

Aku tidak hendak mempesonamu
dengan pertanyaan-pertanyaanku

Aku tidak tahu
Karenanya aku bertanya

Aku tidak ingin tersesat
Karenanya aku bertanya

Bogor, 08/10/07