I love Bandung euy!

Alhamdulillah akhirnya kesampean juga mengunjungi Paris van Java meskipun hanya 2 hari semalam! Eits… mentang-mentang ‘kota mode’, kunjunganku ke sana bukan buat belanja loh, suer! Apalagi harga-harga FO nggak cocok buat kantongku.

I love Bandung and I will always love Bandung… Yang pasti bukan karena angkot-angkot yang pada hobi ngetem . Tapi karena orang-orangnya yang bikin kangeeeen. Terutama saudari-saudariku di asrama putri Jl Puter Gg Tilil No. 2. I love you dear!! Rasanya kehangatan mereka tak tergantikan. Perhatian Teh Ucu, sang ‘induk semang’, selalu bikin kangen. Bu Ahmad, Ibu kos, meskipun sudah renta tapi selalu sayang sama anak-anak kosnya yang berupa-rupa perangai… Subhanallah.

Setelah hampir setahun gak ke Bandung, akhirnya kemarin kesempatan juga ke sana. Lebih tepatnya sih mampir ke Bandung. Secara, kantorku menggelar family gathering ke Ciater-Subang dan Dago-Bandung. Maka, ketika bus pariwisata menjejakkan ban di Jl Kyai Gede Utama, Dago-Bandung jam 5 sore, aku memisahkan diri dari rombongan dan menuju Roger salon & spa… Eits, bukannya mau menicure pedicure loh! Aku janjian sama Mbak Imar, teman kosku yang kerja di situ. Lalu bareng2 kita pulang menuju mantan kosanku dulu.

Subhanallah. Ternyata aku datang pada saat yang tepat, karena hari itu teman kosku sedang ngaliwet buat syukuran kelulusan sidang skripsinya. “Iya teh, aku baru aja sidang kemarin,” ujar Eni, teman kosku yang juga adik kelasku di jurnalistik Fikom Unpad.

Jadinya, malam itu kita ‘makan besar’. Meskipun cuma dengan nasi liwet, telor balado, tempe goreng dan timun, tapi rasanya nikmaaaat banget. Apalagi di luar hujan gak berhenti-berhenti. Jadinya, selesai makan-makan kita ngobrol dan ketawa-ketiwi.

Udara jam 6 pagi yang sejuk berkabut selalu kurindukan. Secara, di Jakarta mana ada kabut? Yang ada juga asap . Yup, jam 6 pagi jalan ke pasar kaget Gasibu yang rutin digelar setiap Minggu pagi di lapangan Gasibu, depan Gedung Sate. Kebetulan kosanku gak jauh dari Gedung Sate.

Wa-as nya, Jat?” kata ibu kosku.
“Iya bu,” sahutku sambil menghembuskan nafas ke udara yang dingin. Aku suka sekali melihat kepulan asap yang berhembus dari mulut. Berasa naga.. halah!

Ternyata pasar Gasibu tidak banyak berubah. Para pedagang kaki lima menjajakan berupa-rupa barang, mulai dari makanan, pakaian, buku, alat-alat rumah tangga, sampai pembaca garis tangan ada di sana. Alunan perkusi topeng monyet masih menjadi backsound pasar Gasibu… “dung tek… dung tek…”.

Setelah sarapan pagi bareng-bareng, saatnya aku silaturahmi ke kakak sepupuku yang kerja di ITB, Mas Wahyu. As usual, we just walk and EAT. Yeah… EAT!! Selama di Bandung aku makan terus. Bayangin ajah, semua menyuguhkan makanan. So, gak enak donk kalo gk dimakan. Wong sarapan pagi aja sampe dua versi!! Versi pertama menu buntil dan semur tahu, versi kedua menu ikan mas goreng dan sambal balado plus lalapan terong ijo (sarapan tuh?? . Red)

Anyway, Mas Wahyu nyempetin ketemu aku meskipun dia sedang deadline kerjaan… hix..hix.. jadi terharu . Maapin ya mas, adekmu ini emang selalu ngerepotin hehehe…

Setelah jalan-jalan ke BEC sama Mas Why, aku sempatkan silaturahmi ke rumah murobbi di Jl Gagak. Sayang sekali beliau sedang pergi. Tapi sedikit oleh-oleh kutitipkan untuknya dan keluarga.

And then… tiba saatnya untuk meninggalkan kota kembang ini. Ternyata sodara-sodara… aku baru tahu kalo PT KA Daops 2 memberi diskon 50% untuk tiket kereta jurusan Bdg-Jkt. Wah! Bayangin ajah, KA Argo yang biasanya Rp 80 rebuan jadi Rp 45 rebu!! Parahyangan kelas bisnis cuma Rp 20 ribu!!

Banting harga ini lantaran persaingan ketat jasa transportasi Bdg – Jkt. Dengan adanya akses tol Cipularang, maka menjamurlah usaha travel Jkt-Bdg dengan harga yang cukup bersaing. Apalagi waktu tempuh menggunakan travel 1 jam lebih cepat daripada naik KA. Gak heran KA Jkt-Bdg tidak lagi jadi primadona seperti dulu.

Jadi inget jaman kerja di Bdg dulu. Demi dapet tempat duduk KA, aku harus pesan tiket utk keberangkatan Sabtu/Minggu. Soalnya KA Sabtu/Minggu jaman dulu tuh pasti penuh. Kalo gak pesan terlebih dulu, dijamin bakalan dapet tiket berdiri alias gak kebagian tempat duduk.

Tapi… apa yang aku saksikan kemarin berbeda 180 derajat! Parkiran stasiun Bandung yang setahuku selalu penuh, kemarin sepi! Hanya segelintir saja mobil parkir. KA yang aku naiki pun hanya memberangkatkan 2 gerbong penumpang. Waw!

Well, mungkin pelajaran buat PT KA. Kalau tidak begini, mungkin pemilik tunggal jasa kereta api di Indonesia ini tidak akan berbenah diri dan meningkatkan pelayanan.

Anyway.. I still love Bandung euy!

Advertisements
Leave a comment

2 Comments

  1. From Bandung with Love…!!!
    cuitttz..ciutzz!!!

    Reply
  2. with full of LOVE :))

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: