Kalo gw berjilbab, ntar gak bisa berenang donk…?

10 tahun lalu, saat hendak berhijab, hanya satu hal yang mengganjal hati, yaitu BERENANG!

“Ci, ntar kalo gw berjilbab, gw gak bisa lagi berenang dong?” curhatku pada seorang akhwat yang lebih dulu berhijab rapi.

“Ya udah, ntar cari suami yang punya kolam renang,” selorohnya.

10 tahun lalu belum ada yang namanya kolam renang khusus muslimah, apalagi baju renang muslimah alias burqini (burqo + bikini). Boro-boro ada, kepikiran aja belum. Apalagi hobiku berenang. Saat SMA, setiap Ahad aku rutin berenang. Namun saat kuliah rutinitas ini sempat terhambat lantaran sulitnya mencari kolam renang dekat kampus.

Anyway…. Niat berhijab saat itu cuma satu, yaitu: Karena diperintahkan dalam Al Qur’an titik. Menurut pengetahuanku yang terbatas, perintah Allah jika tidak dijalankan hukumnya dosa. Karena itulah aku niat berhijab. Tapi yah… namanya setan, pasti ada aja cari celah dalam hati. Herannya, si setan ini kok tahu aja ya aku hobi berenang hehehe . Makanya setelah semua aspek udah oke, kok ndilalah yang membuatku ragu adalah ketakutan tidak bisa berenang lagi.

Namun alhamdulillah dengan keyakinan, “Jika aku niat karena Allah, Dia pasti Memudahkan segalanya untukku”, maka dengan bismillah aku mulai berhijab tepat 1 Syawal 1421 H.

Sejak saat itu, praktis aku off berenang. Sempat tergoda juga siy waktu saudaraku mengajakku berenang, aku hampir menanggalkan hijabku di kolam renang. Tapi alhamdulillah Allah menjagaku.

Lalu 2 tahun kemudian, aku mendengar keberadaan kolam renang khusus muslimah. Subhanallah… Lalu tanpa ragu aku langsung mendatangi kolam tersebut.

Kolam renang itu dibangun di sebuah lahan kosong di wilayah pinggiran Bandung. Kolam itu didisain sedemikian rupa bertembok tinggi agar terhijab (tertutup) dari pandangan mata yang bukan muhrim. Memang ukuran kolamnya tidak seluas kolam renang umum. Selidik punya selidik, kolam tersebut dibangun oleh seorang ustadz. Subhanallah… Kreatif sekali ustadz itu. Aku jadi ingat hadits Nabi yang menganjurkan 3 jenis olah raga, yaitu MEMANAH, BERKUDA, dan BERENANG.

Advertisements
Leave a comment

14 Comments

  1. saya ga bisa renaaaang hikssudah belajar pas sma tapi teteup aja ga bisa :((

    Reply
  2. mbak di bandung?

    Reply
  3. nawhi said: saya ga bisa renaaaang hikssudah belajar pas sma tapi teteup aja ga bisa :((

    saya jg baru bener-bener bisa berenang pas SMA kok :)) tips dari saya, belajarnya di tempat dalam min. 3 meter biar cepet bisa 😉

    Reply
  4. harlia said: mbak di bandung?

    dulu kuliah di jatinangor… juniornya Immy 🙂

    Reply
  5. mbakje said: dulu kuliah di jatinangor… juniornya Immy 🙂

    ooh?tadinya kirain seniornya Ogie ^_^;;temennya Haris & Vieny kah?(eh.. kita udah jadi kontak brapa lama sih? kok baru kenalan sekarang.. 😛 )

    Reply
  6. Wahaha asik dong bisa berenaaang (nimbrung tiba-tiba)

    Reply
  7. harlia said: kirain seniornya Ogie ^_^;;

    whatt?? setuir itukah tampang gw?? huhuhu 😥

    Reply
  8. mbakje said: whatt?? setuir itukah tampang gw?? huhuhu 😥

    taelah.. seniornya ogie kan bisa berarti seangkatan ama gw… ^^;;

    Reply
  9. sayanie said: Wahaha asik dong bisa berenaaang (nimbrung tiba-tiba)

    iya alhamdulillah :)) *nimbrung juga*

    Reply
  10. harlia said: bisa berarti seangkatan ama gw… ^^;;

    oops, gk bermaksud… :p

    Reply
  11. hahahahahaha…tapi kan bisa juga berarti angkatan ’83… *kabur*

    Reply
  12. harlia said: hahahahahaha…tapi kan bisa juga berarti angkatan ’83… *kabur*

    waks… itu mah dosen gw kalee :pudah ah, sensi niy ngomongin angkatan hehe

    Reply
  13. mbakje said: ntar kalo gw berjilbab, gw gak bisa lagi berenang dong?”

    ha..ha.. baru nemu tulisan ini. Ketakutan seperti itu juga melanda saya. Alhasil….sampai 20 tahunan tidak pernah menjamah kolam. Dipikir sudah lupa caranya berenang. Tapi, alhamdulilah, setelah rajin menemani anak belajar renang dengan guru, dan akhirnya tergerak untuk coba2…lho kok, ternyata masih bisa. Tips: pilih baju renang dengan ukuran yang paling besar. Pastikan bahwa di atas jilbab harus ada penutup kepala, dan jilbab tersebut terkait erat dengan baju. Demikian juga bajunya yang berbentuk tunik, terkait erat dengan celana panjangnya. Plus, kaos kaki tetap dipakai. Byuurrrrr………..

    Reply
  14. drprita said: ha..ha.. baru nemu tulisan ini. Ketakutan seperti itu juga melanda saya. Alhasil….sampai 20 tahunan tidak pernah menjamah kolam. Dipikir sudah lupa caranya berenang. Tapi, alhamdulilah, setelah rajin menemani anak belajar renang dengan guru, dan akhirnya tergerak untuk coba2…lho kok, ternyata masih bisa. Tips: pilih baju renang dengan ukuran yang paling besar. Pastikan bahwa di atas jilbab harus ada penutup kepala, dan jilbab tersebut terkait erat dengan baju. Demikian juga bajunya yang berbentuk tunik, terkait erat dengan celana panjangnya. Plus, kaos kaki tetap dipakai. Byuurrrrr………..

    hahaha… iya dok, sebelum ada kolam renang khusus muslimah, 3 tahun saya tidak pernah berenang, tapi ternyata masih bisa kok :DBtw, trims utk tips pakaian renangnya 😉

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: