‘Ngapain ASI Diperes?’

“Saya dimarahi bidan Posyandu karena meres ASI (untuk stok ASI perah. Red),” kata ibu muda itu. “Kata Bu Bidan, ‘Ngapain ASI-nya diperes, mendingan dikasih langsung ke bayinya. Kalo diperes kan bayi kamu jadi minum ASI sisa’,” lanjut ibu muda itu.

OMG!!! Ternganga aku mendengar pernyataan ibu muda itu. Kalo di pilem kartun nih mulut udah jatoh ke lantai kali…

“Nggak bener itu mbak! Bayi gak akan minum ASI sisa, karena setiap kali bayi menyusu langsung ke ibunya, tubuh akan memproduksi ASI baru,” ujarku.

“Oh… gitu ya? Wah, berarti saya harus meres lagi nih, karena sebulan lagi masuk kerja. Udah lama nih saya gak meres, karena dibilang begitu sama Bu Bidan,” ujar ibu muda yang ternyata berprofesi sebagai perawat.

Yup, saudara-saudara… ibu muda tersebut seorang perawat. Sebuah profesi yang menurut kita paham betul tentang kesehatan, termasuk laktasi. Tapi ternyata… OMG…!!! Bahkan bidan Posyandu yang notabene seorang ‘opinion leader’ bagi masyarakat kelas bawah pun mengutarakan hal yang keliru… OMG!! Ini yang salah sekolah keperawatan atau kebidanannya yak?

Well, kalo main salah-salahan gak akan beres persoalan. Mungkin karena ilmu kesehatan adalah ilmu yang terus berkembang, sehingga meskipun sudah lulus sekolah keperawatan/kebidanan/kedokteran/kesehatan, para lulusan tsb harus terus meng-up date ilmunya supaya tidak ketinggalan jaman.

“Ayo mbak, mulai sekarang menabung ASI perah lagi, supaya stoknya cukup kalau nanti udah masuk kerja lagi,” sahutku menyemangati ibu muda yang perawat tersebut.

Gak masalah deh, mbak perawat ini gak up date. Yang penting ia semangat ‘belajar’ dan ingin tahu.

Advertisements
Leave a comment

8 Comments

  1. iya, pengennya memberi ASI ekslusif untuk babytapi jaman skrng agak susah krn kerja mungkin ya…jadi menyimpan stok ASI adalah salah satu usaha untuk mewujudkannyaTFS mbak πŸ™‚

    Reply
  2. sukmakutersenyum said: menyimpan stok ASI adalah salah satu usaha untuk mewujudkannya

    yup. meski bekerja insyaallah bisa kok ASI eksklusif. banyak yg sudah membuktikannya πŸ˜‰

    Reply
  3. halalaaaaaaaaaaaahhhh… coba kenalan sama bidannya deh mbakje.. penasaran akuuuu :d

    Reply
  4. kalau mau ideal mniru ibunda nabi kita (Siti Aminah, RA), meminta tolong ibu susu (Halimah, RA) yg tinggal di desa yg udaranya msh bersih shg bayi yg disusui mnjd lbh sehat, kebal (imun), terbukti nabi kita cuma 1 kali sakit demam menjlang wafat

    Reply
  5. fetryz said: halalaaaaaaaaaaaahhhh… coba kenalan sama bidannya deh mbakje.. penasaran akuuuu :d

    gara-gara mbak perawat ini beli clodi ke aku, akhirnya kita kenalan n ngobrol sana-sini, termasuk seputar ASI… ternyata eh ternyata hehehe… Iya ni, belum sempet kenalan sama bu bidannya niy :d

    Reply
  6. ayahara1 said: kalau mau ideal mniru ibunda nabi kita (Siti Aminah, RA), meminta tolong ibu susu (Halimah, RA) yg tinggal di desa yg udaranya msh bersih shg bayi yg disusui mnjd lbh sehat, kebal (imun), terbukti nabi kita cuma 1 kali sakit demam menjlang wafat

    masalahnya, zaman sekarang ini, adakah ibu susu di desa yang bisa dipercaya?? wong perempuan2 di desa pada jadi TKW semua wkwkwkwk πŸ˜€

    Reply
  7. mbakje said: masalahnya, zaman sekarang ini, adakah ibu susu di desa yang bisa dipercaya?? wong perempuan2 di desa pada jadi TKW semua wkwkwkwk πŸ˜€

    Jgn mengatakan semua dong, nanti orang desa ada yg tersinggung lho.emangnye mbakje kagak punye sodare di dese? biar bs lbh dipercaye

    Reply
  8. ayahara1 said: emangnye mbakje kagak punye sodare di dese?

    kagak bang, pada pindah ke jakarte semue πŸ˜₯

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: