MUDIK

“Kasihan deh lo gak mudik,” ledek seorang teman.

“So what gitu loh?”

“Kasihan deh lo, orang laen pada mudik, elo enggak.”

Gue makin terheran-heran dengan ucapan orang satu ini. Emang kenapa gitu kalo gak mudik? Toh gue emang gak punya kewajiban mudik. Secara, nenek gue tinggal di Jakarta gitu loh.

“Makanya punya kampong biar bisa mudik,” omongannya makin menjadi-jadi. Gue jadi tambah heran, kenapa sih nih orang bangga banget dengan tradisi mudik yang setiap tahun selalu memakan korban jiwa. Malahan tiap tahun korbannya makin bertambah. Lagipula, ongkos transportasi selama musim libur Lebaran bisa berkali-kali lipat. Udah gitu perjalanan yang normalnya bisa ditempuh sekian jam, selama musim mudik ini bisa menjadi seharian. Bukankah fenomena mudik ini lebih banyak mudhorotnya ketimbang manfaatnya? Lihat saja ikhtilat antara laki-laki dan perempuan di tempat-tempat umum itu. Belum lagi peluang kejahatan makin menjadi, seperti pencopetan, pembiusan, dll. 

“Justru Alhamdulillah gue gak mudik. Gue gak perlu repot mikirin ongkos mudik. Gak perlu stress gara-gara macet di jalan yang nauzubillah. Gue gak perlu berdesak-desakan dalam kendaraan. Belum lagi resiko kecopetan di jalan atau malah kecelakaan,” akhirnya gue jawab aja tuh ledekan temen yang menurut gue lumayan nyolot juga.

“Justru di situ serunya.”

Halah…Halah… Emang dasar keras kepala ya nih bocah satu. Baru juga mudik ke Majalengka, belom mudik ke kampong akherat. Bukankah itu adalah mudik yang hakiki?

Depok, 25 sept 2008

Advertisements