Hix… Ramadhan segera berlalu…

Perasaan baru kemarin mengawali sahur dan buka puasa… eh, tahu-tahu udah mau malam takbiran aja…  Perasaan Ramadhan ini masih belum maksimal, eh… tahu-tahu udah mau Syawal ajah… Padahal Ramadhan tahun ini berusaha gak mikirin duniawi. Sampe-sampe kue Lebaran dan suguhan buat tamu aja gak kepikiran. Tapi kemaren jadi keingetan juga, gara-gara liat temen kantor ngeborong nastar dan kastengel .

Anyway busway…. Mudah-mudan gue gak termasuk orang yang gagal Ramadhan, na’udzubillah.. Menurut literatur yang gue baca, tanda-tanda gagal Ramadhan antara lain;

1.  tidak bersiap diri menghadapi Ramadhan
2.  mengulur waktu sholat fardhu
3.  malas melakukan ibadah sunnah
4.  enggan berinfak dan sedekah
5.  malas baca Al Qur’an
6.  mudah mengumbar amarah
7.  gemar bicara sia-sia dan dusta
8.  memutuskan tali silaturahmi
9.  menyia-nyiakan waktu
10. khianat terhadap amanah
11. rendah motivasi hidup berjamaah
12. tidak mencintai kaum dhuafa
13. salah memaknai akhir Ramadhan
14. sibuk mempersiapkan Lebaran

Ironis memang. Di masa Rasulullah dan para sahabat, ketika Ramadhan akan segera berakhir, Rasul dan para sahabat menangis tersedu-sedu. Mereka semua merindukan Ramadhan dan semua keberkahan yang ada di bulan suci ini. Pada masa itu, masjid-masjid begitu ramai di penghujung Ramadhan. Tapi apa yang terjadi di masa ini?

Barisan shalat tarawih semakin berkurang seiring bertambahnya hari Ramadhan. Penghujung Ramadhan masjid sepi, justru pasar dan mall yang penuh sesak. Sangat ironis…

Well, apa pun yang terjadi selama Ramadhan, itulah cerminan upaya kita meraih keberkahan Ramadhan… *mode: ngomong sama diri sendiri*

Mudah-mudahan kita layak meraih fajar kemenangan 1 Syawal 1428 H. Semoga kita semua kembali fitrah… amiiin ya rabbal ‘alamin.

mbakje mengucapkan:
Taqabalallahu minna wa minkum,
semoga Allah menerima ibadah kita

MOHON MAAF LAHIR BATIN…